Prosesi Pamit Rajo Agung Awali Rangkaian Festival Tabut 2022

Rangkaian Festival Tabut Bengkulu 2022

Prosesi Pamit Rajo Agung di Balai Raya Semarak Bengkulu. Jum'at malam, 29 Juli 2022. Foto/Dok

Interaktif News - Prosesi Pamit Rajo Agung (Berpamitan dengan Raja), dan ritual ambik tanah Kerukunan Keluarga Tabut (KKT) Bencoolen mengawali rangkaian Festival Tabut Bengkulu Tahun 2022 di Balai Raya Semarak Bengkulu, Jum'at (29/07) malam.

Sekretaris Daerah Provinsi Bengkulu Hamka Sabri saat melepas kegiatan tersebut menyampaikan bahwa Pemprov Bengkulu mengapresiasi setinggi-tingginya atas Pamit Rajo Agung yang dilakukan KKT Bencoolen.

"Kita memberikan apresiasi karena secara hirarkinya sebelum melakukan rangkaian ritual Tabut, mereka pamit dengan Rajo Agung (Gubernur Bengkulu). Kami menerima dengan baik kemudian memberikan izin untuk memulai rangkaian dengan mengambil tanah," ujar Hamka Sabri usai makan bersama dengan KKT Bencoolen di Rumah Rajo Agung.

Ketua KKT Bencoolen Syafril mengatakan, memeriahkan Festival Tabut Bengkulu Tahun 2022, selaku pelaksana inti sambut Tahun Baru Islam/ bulan Muharram, pihaknya menyampaikan permintaan maaf jika banyak kekurangan dalam pelaksanaan. 

Hal ini mengingat lantaran 2 tahun tidak melaksanakan kegiatan Festival Tabut secara terbuka akibat pandemi Covid-19, sehingga persiapan yang ada terbilang belum maksimal.

"Kami dari KKT Bencoolen minta maaf jika banyak kekurangan dalam pelaksanaan kegiatan selama 10 hari ke depan di bulan Muharram ini," kata Syafril.

Syafril juga menegaskan bahwa tidak ada unsur syirik atau keramat dalam rangkaian prosesi ritual Tabut Bengkulu. 

"Jadi tidak ada mantra di prosesi ini, yang ada salam atau sholawat kepada Rasulullah Nabi Muhammad SAW dan memanjatkan do'a kepada Allah SWT," tegasnya.

Lebih lanjut Syafril menjelaskan, seperti halnya prosesi mengambil tanah, yang merupakan simbolisasi bahwa manusia berasal dari tanah dan akan kembali ke tanah.

"Hal ini mengingatkan semua orang akan mengalami kematian, tidak ada yang abadi. Dan kaitannya dengan Tabut, pada waktu Husein masih kanak-kanak, dipangku oleh Rasulullah lalu kemudian datanglah Malaikat Jibril membawa berita dari Allah SWT bahwa Husein ini nanti akan wafat di suatu tempat bernama Padang Karbala," sampai Syafril.

Editor: Alfridho Ade Permana