Mega-Proyek SPAM Benteng-Kobema Bakal Jangkau 128.000 Jiwa

SPAM Kobema

Pembangunan sarana pendukung SPAM Benteng-Kobema di Desa Lubuk Puar, Bengkulu Tengah, Foto/Dok: Alfridho AP

Interaktif News – Mega proyek Sistem Penyediaan Air Minum Regional Bengkulu Tengah-Kota Bengkulu-Seluma (SPAM Benteng-Kobema) bakal menjangkau 128.000 jiwa pengguna air bersih. Hal itu disampaikan Sekda Provinsi Bengkulu, Isnan Fajri usai rapat Manajemen Risiko Lintas Sektoral Pembangunan Infrastruktur SPAM Regional Benteng-Kobema, Rabu, (10/7/2024).

Seperti diketahui, mega proyek ini telah dikerjakan sejak tahun 2015 lalu oleh Kementrian PUPR dengan membangun  Bendung Bentang-Kobema di hulu Sungai Musi. Proyek prioritas nasional ini dibangun dengan kapasitas 400 liter/detik dengan perkiraan anggaran mencapai Rp 400 miliar.  

Dijelaskan Isnan, penyediaan air bersih menjadi kebutuhan mendasar bagi setiap masyarakat. Air bersih tidak hanya digunakan untuk dikonsumsi, tetapi juga mendukung berbagai aktivitas sehari-hari seperti memasak, mandi, mencuci, dan lainnya. 

Namun, tidak semua masyarakat dapat mengakses air bersih dengan mudah dan harga yang terjangkau. Berbagai kendala, seperti letak geografis hingga belum terbangunnya jaringan pipa yang memadai oleh penyedia layanan air bersih, masih menjadi tantangan.

"Proyek SPAM ini diharapkan dapat mewujudkan asa masyarakat untuk memenuhi kebutuhan air bersih, khususnya di wilayah yang akan dibangun. Diketahui bersama, ada tiga wilayah yang akan dilayani, yaitu Kota Bengkulu, Bengkulu Tengah, dan Seluma," kata Isnan.

Isnan melanjutkan, dalam proyek ini, BPKP berperan sebagai pengawas dan katalisator progres pelaksanaan pembangunan agar dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Dengan demikian, proyek ini dapat selesai tepat waktu, mengidentifikasi potensi kegagalan serta memberikan solusi alternatif.

"Ditargetkan tahun ini kita akan menguji coba penggunaan SPAM tersebut. Oleh karena itu, kita meminta kepada BPKP untuk dapat mengawasi proyek ini hingga selesai dan memastikan konstruksi yang dilaksanakan oleh BBWS, BPPW atau Pemda tepat waktu, tepat secara kualitas dan kuantitas," lanjut Isnan.

Kepala Perwakilan BPKP Provinsi Bengkulu, Faeshol Cahyo Nugroho, menjelaskan bahwa target yang dilayani oleh SPAM Benteng-Kobema adalah sekitar 38.000 Sambungan Rumah (SR) atau sekitar 128.000 jiwa yang tersebar di tiga wilayah.

"Kami memastikan proyek strategis nasional ini akan selesai tepat waktu dan akan diujicoba tahun ini. Jika tidak selesai tahun ini, maka proyek ini akan dilanjutkan sampai selesai," terangnya.

"Karena ini merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) berupa Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) untuk regional Bengkulu Tengah-Kobema (Benteng, Kota Bengkulu, Seluma), dan merupakan proyek strategis nasional yang telah ditetapkan oleh Presiden RI melalui Perpres Nomor 109 Tahun 2020 tentang Perubahan Kegiatan atas Peraturan Presiden Nomor 3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional," sambung Faeshol. 

Editor: Mahmud Yunus